Wednesday, June 15, 2011

Niqab itu pilihan Allah buatku -last episode-

Tidaklah aku memakai niqab ini melainkan untuk memuliakan pakaian ummahatul mukminin.

& sebagai usaha untukku jadikan ia sebagai tanda cintaku pada Allah dan RasulNya melebihi cintaku pada makhlukNya.

Tidaklah aku berusaha melebihi kemampuan yang ada pada diriku, yang diberi oleh Allah yang kurindu, yang diajar oleh Rasul yang kukasih.

Aku ingin capai "redha Allah itu pada redhanya kedua ibu bapa".

Sufi,

Kenapa harus merasa sakit mencari cinta yang abadi….yang fitrahnya sudah ada dalam dirimu sejak dulu lagi…
Kerana kau smbong! Kau sudah banyak menzalimi diri sendiri…..
Kau sudah jauh….
Maka,apakah cukup hanya menangisi kejauhan itu?


La'…tidak Sufi..
Kau harus bangun,walau payah,walau derita,…
Bangun..lari Sufi….walau kau harus mula dari bertatih….
Tiada yang mgaibkan…andai seorg 'tua' mahu mula bertatih semula…andai tatihannya itu untuk menggapai cinta Allah….kau akan mulia di pandangan Tuhanmu!


Namun aku malu dengan Tuhanku…
Aku malu kerana aku telah jauh….aku malu kerana aku banyak berdusta,aku memungkiri janjiku…terima kasihku tidak cukup untuk mmbuktikan syukurku padaNya….


Ya…benar Sufi….terima kasih bahkan segala amalmu tidak pernah cukup…
Istighfar! kau sering lupa….siapa Tuhanmu….kau mudah sekali lupa tentang itu….
Apa Dia merajuk atau sombong untuk menerimamu kembali?? Hahh?? apa Dia begitu??
adakah kekuasaan Dia terjejas dengan kesombonganmu?? 


tapi aku juga malu sesama manusia…ingin saja aku berlalu di hadapan mereka seolah-olah aku tidak mengenali mereka….dan, mereka tidak pernah mengenaliku….
Aku malu pada mereka..aku leka dari menunaikan hak mereka yang diamanahkan padaku..
mereka itu keluargaku, sahabatku, saudaraku....


Ahh,Sufi…
Di waktu-waktu begini…kau masih mengharap pandangan manusia??
Kau masih mendamba pujian manusia??
Kau masih membenci celaan manusia??
Andai itu masih menghiasi hatimu…..kau masih jauh…..kau masih belum rela untuk bangun utk bangga dengan islam warisan Nabi Allah itu!


Allah…di mana aku? Di mana imanku??


Mujahadah Sufi…
Hidupmu di dunia ini untuk berjuang….
Kau sudah mengatakan kesanggupanmu. maka jangan skali2 undur. buktikan pada Kekasih Agungmu!

Allah  tidak menjanjikan setiap langkah itu mudah….
Namun Dia menjanjikan yang jauh lebih hebat dari itu…
Dia berjanji untuk sentiasa bersamamu…
Selama mana kau masih menginginkan Dia untuk bersamamu..


Sufi terjaga. 5:05 a.m.

Ya Allah, ana mimpi rupanya. Alhamdulillah.
 
Dia terlena di atas hamparan sejadah. Sejenak dia teringat kembali. Hampir sejam yang lalu dia terlena dalam tangisan, merindui Kekasihnya, takut pada Zat Yang Maha Agung itu. Sufi bangun memperbaharui wudhuk. Tidak ingin dia membiarkan waktu yang masih tersisa sebelum Subuh itu tanpa memadu kasih dengan Cinta hatinya. 
 

Ya Allah...
Tatkala diri terasa goyah,terasa langkah mencariMu lemah,goyah...Engkaulah zat yg Maha layak untuk meminta kekuatan….
Hakikatnya,Kau Maha Tahu ya Allah,hati kerdil ini terlalu lemah,kiranya tanpa kekuatan dariMu…
Berat rasanya,melalui saat-saat sukar seperti ini,tapi ku yakin,ku yakin Ya Allah…Kau sentiasa Ada…Kau Maha Ada…

Perit,sakit..tak mampu ku ertikannya dgn kata-kata…namun Kau Maha Tahu….hanya padaMu diri ini mengadu….
Betapa sedihnya tatkala diri ini menyelak lembaran kalamMu,ingin skali diri ini berbicara dgnMu…tapi, kenapa tiada rasa seindah yang Kau berikan dahulu...Allah, sudah jauhkah aku darimu..
Namun Kau Maha Memberi Rahmat…rahmatMu melebihi kemarahanMu…Kau kembalikan diri ini….

Hati ini tertanya Ya Allah….apa yg ada disebalik semua ini…namun apakah diri ini layak untuk mempersoalkannya? tidak  terniat dihati ini untuk mempersoalkan takdirMu,…jauh sekali meragui apa yg telah Kau kurniakan pdku...

Setelah semuanya terjadi mengikut kehendakMu,maka tiada yg lebih ku pohon…melainkan Kau terus tetapkan hati ini pada jalanMu, melainkan moga redhaMu terus mengiringi diri ini…
Kau yang memberi semuanya padaku
Maka Kau jualah yang berhak mengambilnya dari ku

" Segala kemanisan dan kelazatan dunia mula dicabut perlahan2
Agar manusia beransur-ansur beralih kepada kelazatan rohaniah
Satu persatu kesayangan kita di ambil
Maka usah berpaling daripada Allah!! "
*************************************************
Walau hanya dengan sedikit pengorbanan itu
Walau hanya dengan sedikit perasaan yang terguris tatkala di jalanNya
Semua itu sudah cukup menyakitkan dan menggoyahkan hati seorang yang bergelar hamba
Kerana hamba itu tidak akan pernah punya kekuatan
Selain dari kekuatan yang dikurnia oleh Allah

Namun kerana kasih yang sudah mula bercambah dalam hati,
Maka si hamba sanggup bertahan,
Walau ada tikanya hati si hamba goyah
Hati si hamba tak kuat,
Si hamba masih terus cuba untuk berdiri,
Walau harus mulakan semula,
Mula dari bertatih di usia yang sudah senja.
******************************************************


Dia, Dia yang Maha Agung itu memberi aku peluang merasai berada di daerah itu…
Kini,Dia bakal mengambil kembali apa yang menjadi milikNya yang mutlak….
Maka,aku dengan rela hati…aku menyerahkan semuanya kembali…
demi cintaNya yang abadi……..

Saksikanlah wahai diriku….betapa indah keperitan yang kau rasakan ini..
betapa indah susunan takdirmu ini….

Terasa indahnya tarbiyah Allah. tak dibiarkan hamba ini diulit kesenangan dunia yg sementara. Ditrbiyah, disedarkan dgn ujianNya yg tidak pernah melebihi kemampuan hambaNya itu sendiri.

Sufi teramat rindu padaNya. segala persoalan hidup, dia serahkan padaNya. dari al-Hikam, dia belajar untuk meninggalkan tadbir.
"insyaAllah segalanya akan indah. pabila tugasku selesai di sini, tiada lagi makhluk yang akan menghalangi cintaku untuk menyatu denganMu."
perjuanganmu akan selesai Sufi, bila tiba waktunya...

niqab itu pilihan Allah buatku!...


*cerita ini tidak ada kaitan dengan mana-mana pihak, idea asal merupakan ilham dari Allah dan disebarkan untuk tujuan perkongsian. mudah-mudahan dapat diambil iktibar. Tidak bertujuan untuk memburukkan mana2 hamba Allah, insyaAllah.
SEKIAN =D

filbait, 15062011, 1131pm

4 comments:

~cik atin~ said...

alhamdulillah...yg ditunggu2..nice ending...syukran sahabat...insyaALLAH ade manfaat...salam tarbiah..

sYaHeeDah said...

alhamdulillah..afwan sahabatku..
salam juang:-)

Ustazah Juliana said...

alhamdulillah...
1 je ingatan dr kak ju yg kerdil ini...
manusia mudah mengaku dia sudah beramal...tp manusia sering kali lupa adakah amalnya itu di terima olehNYA...
kita masuk syurga bukan hanya kerana amal semata...tp adalah kerana RAHMAT ALLAH
"sufi"...mg drmu istiqamah! Wajahmu yg tertutup itu moga2 di akhirat kelak di jauhiNYA dari api neraka...

SyaheeDah said...

~ustazah juliana..

tsumma alhamdlillah(^_^)

teringat pada syarah imam nawawi dlm matan arba'in,syukrn sis!

>sekadar menabur usaha berhabis-habisan, rezeki kelak tiada siapa yang tahu<

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers